Mantan kapten Sri Lanka Sanath Jayasuriya dilarang bermain kriket selama 2 tahun

logo

Seorang mantan kapten Sri Lanka Sanath Jayasuriya mendapat larangan dua tahun dari kriket. Ini setelah dia menolak untuk bekerja sama dalam penyelidikan korupsi di kriket negaranya. Dewan Kriket Internasional menyelesaikan keputusan mereka setelah Jayasuriya mengaku melanggar dua pasal kode antikorupsi.

Sanath Jayasuriya

Jayasuriya didakwa pada Oktober tahun lalu karena menolak atau gagal bekerja sama, menghalangi dan menunda penyelidikan. Saat itu, dia mengatakan bahwa dia “selalu memimpin dengan kejujuran dan transparansi” dalam kriket.

“Hukuman di bawah kode ini membuktikan tidak signifikannya anggota dalam kriket yang bekerja sama dengan penyelidikan,” kata manajer umum unit anti-korupsi ICC, Alex Marshall.

“Meyakinkan peserta untuk bekerja di bawah kode adalah senjata penting dalam upaya membersihkan olah raga para koruptor. Undang-undang ini sangat penting untuk menegakkan integritas olahraga. Unit tersebut mencoba membersihkan kriket Sri Lanka dari korupsi selama lebih dari setahun. Dan Marshall mengatakan amnesti menarik 11 gamer untuk maju dengan bukti.

Siapa Sanath Jayasuriya?

Jayasuriya membantu Sri Lanka memenangkan Piala Dunia Kriket pada tahun 1996, menjadi kapten tim ke semi-final pada tahun 2003. Dia juga kembali dari pensiun dan membantu tim pada usia 38 mencapai final lagi pada tahun 2007. Allrounder bermain sekitar 445 satu -hari internasional dan memainkan 110 tes sebelum dia pensiun pada tahun 2011. Saat itu dia sudah menjadi anggota parlemen. Beliau juga menjadi ketua penyeleksi pada tahun 2013 dan pada tahun 2017 beliau mengundurkan diri.

“Saya memilih untuk mengakui tuduhan tersebut untuk cinta Kriket, juga untuk kebaikan yang lebih baik dan juga untuk melindungi kejujuran permainan Kriket,” kata Jayasuriya.

Apa yang Anda ambil dalam cerita? Apakah Anda membeli atau tidak? Bagikan pendapat Anda di sini

Berita Kasino Lainnya

Author: Nathan Price