Hasil Akhir Acara Wsop 77

Hasil Akhir Acara Wsop 77

Facebook Twitter Pinterest

Acara WSOP 77 Berakhir dengan Sukses untuk Pulusani. Fans yang telah mengikuti side event di WSOP pasti sudah mengetahui hasil dari event tersebut. Namun, bagi mereka yang hanya mengikuti Main Event, ada cukup banyak aksi yang Anda lewatkan di meja samping. WSOP Event 77 terbukti sangat menarik bagi sebagian orang, karena Sandeep Palusani melakukan pengembalian yang layak untuk mencetak lebih dari $275K.

Kemenangan besar datang di Acara 77, juga dikenal sebagai tabel Hold’em/Batas Pot Tanpa Batas $1.500 Campuran. Hasil akhir menunjukkan Amerika tampil kuat di tahap penutupan dan menyegel ketiga tempat teratas.

Kemenangan untuk Pemain Amerika Serikat

Orang Amerika cenderung tampil kuat di acara ini, dan itu jelas terlihat tahun ini. Yang memimpin kelompok itu adalah Sandeep Pulusani, yang mencetak pot hadiah sebesar $277.949. Dia diikuti oleh Esther Taylor dengan tangkapannya $ 171.787. Membawa bagian belakang adalah Aden Salazar dan pengembaliannya $ 124.864. Di luar AS, Vincent Lam dari Kanada naik truk di urutan keempat dengan $91.800, diikuti oleh Richard Kellett dari Inggris ($68.274). Noah Bronstein (AS), Vegard Andreassen (Norwegia), dan William Leffingwell (AS) melengkapi sepuluh besar.

Apa yang Terjadi di Acara WSOP 77

Saat kompetisi memasuki hari terakhirnya, Pulusani secara mengejutkan memiliki tumpukan terkecil ketiga dari sebelas pemain poker yang tersisa, di 1.210.000. Pada satu titik dalam proses, ia bahkan mencelupkan serendah 400.000 chip.

Setelah nyaris membuat tabel final, Kellett mengalahkan Leffingwell. Andreassen jatuh tak lama setelah itu, bergerak semua dalam olahraga rumah penuh Pulusani, sangat disesalkannya. Bronstein pergi berikutnya, menjadi korban Lam, sebelum Pulusani membuat flush dari sungai, menjatuhkan Kellett di sepanjang jalan. Beberapa aksi bolak-balik antara Taylor dan Lam berakhir ketika Lam jatuh ke Salazar, tetapi dia segera mengeluarkan chip. Kegagalannya untuk menggertak Taylor adalah sorotan dalam permainan sebelum Taylor menjatuhkannya dengan kartu as ganda. Dalam aksi terakhir acara tersebut, Taylor memasangkan ratunya di sungai tetapi jatuh ke undian langsung Pulusani.

Kemenangan Besar

Meskipun awal yang sulit, Pulusani berbalik melawan Esther Taylor dan Aden Salazar untuk pergi dengan gelang keduanya dalam sepuluh tahun. Yang terakhir datang di Acara Tanpa Batas $3K pada tahun 2013. Berbicara setelah kemenangan, Pulusani mengklaim bahwa kemenangannya baru-baru ini membuktikan bahwa gelang pertamanya bukanlah suatu kebetulan. Penonton pasti akan mengatakan bahwa Pulusani membutuhkan banyak keberuntungan untuk melawan rekan senegaranya.

Berbicara tentang lawannya, dia berkomentar bahwa pada usia 21, Salazar memiliki “bakat untuk permainan” dan bahwa dia senang menghadapi lawan yang lebih muda untuk melihat bagaimana dia mengukur. Dia juga berbagi pelukan dengan Esther Taylor setelah tangan terakhir mereka. Apa selanjutnya untuk Pulusani? Dia akan kembali ke Los Angeles untuk merayakannya bersama istri dan anak berusia satu setengah tahun.

Author: Nathan Price